Saat Hidup Tak Ramah Padamu, Ramahlah Padanya

June 12, 2011

selamat malam :)


entah mengapa tiba-tiba saya ingin meracau malam ini di blog ungu kehitaman ini. hehe Selain karena koneksi modem saya yang tiba-tiba cepet loadingnya, otak saya lagi menyimpan text-text yang pengen dimuntahkan lewat tuts-tuts keyboard laptop ini. 

Sore ini, sepulang dari kampus (baca ngerjakan tugas -_-), saya mendapat pelajaran yang berharga dari seseorang yang saya tak kenal siapa namanya. Awalnya, sekeluarnya saya dari gerbang unversitas Brawijaya menuju kosan. jadi kalo dari gerbang Ub kosan saya itu belok ke kiri, sampe perempatan belik kiri, namanya jalan sigura-gura :D. Ok kembali ke topik! -_-... Dari kejauhan, saya melihat seorang bapak, menarik gerobak kecil yang saya tak tahu isinya apa. Bapak ini meyeberang jalan yang rame dilewatin kendaraan, bisa dibilang cara bapak ini menyeberang tuh nggak banget bagi keselamatan. Beliau nampak lusuh, memakai topi dan pakaian yang cukup compang-camping. Kemudian saya terus berjalan hingga hampir dekat dengan beliau. Saya melihat beliau yang berjalan sekitar 100 meter di depan saya, masih tetap menarik gerobaknya dan berjalan agak sempoyongan. Kemudian sampailah saya di depan gerbang Gang kosan tercinta saya, bapak itu diseberang jalan, berhenti.. sepertinya menunggu jalan sepi. Saya tetap berjalan, memasuki lorong-lorong gang, sesekali melihat kebelakang, melihat bapak tua itu. Pada tengokan kesekian kalinya, saya melihat bapak itu ternyata ikut masuk juga ke gang kosan. Saya perhatikan beliau, semakin mendekat... Dan isi gerobaknya adalah Pisang!. Saya belum tau pisang jenis apa yang beliau jual (walopun saya anak pertanian sih :p). Yang saya tau, Bapak ini sangat lelah, dan sayangnya gerobak beliau masih sangat amat penuh. sejenak saya memandangi beliau, agak lama.. kemudian saya berdialog dengan beliau (dialog ini menggunakan bahasa jawa halus dan sudah ditranslate):
Saya : "Bapak, jualan apa?"
Bapak : " Pisang Mbak" (sambil terengah, mungkin terlalu capek menarik gerobaknya yang kira-kira ukurannya 80x50x50)
Saya : "Dari pagi sudah ada yang beli, Pak?"
Bapak : " Ya belom lah Mbak"
Saya : "MasyaaALLAH (pikiran saya sampe mana-mana tuh ( Bapak udah jalan berapa jauh, udah makan apa belum, di rumah keluarganya makan apa dst)). Berapa Pak satu pisangnya?"
Bapak : " Ada yang 15 ribu, 17 ribu, 25 ribu"
Saya : "(sedikit kaget sih, soalnya saya ngga begitu suka pisang, jarang beli juga, ternyata mahal juga ya? <(^^) ). Ya Udah pak, saya beli yaa.."
Bapak : " 2 nggih Mbak?"
Saya : " endak pak, satu aja, banyak soalnya"
Bapak : "(wajah beliau agak kecewa). Oh ya sudah mbak. Terimakasih ya Mbak"
Cerita selanjutnya ngga perlu jelasin, yang jelas saya nggak tega ngelihat orang tua yang masih kerja keras kaya begini T__T. Sampai sekarang pun masih kepikiran Bapak ini, udah sampai rumah apa belom, udah makan apa belom, ada yang mijitin apa nggak :'( :'( :'( . Bapak ini membuat saya sebagai anak muda, malu sama diri sendiri, malu sama orang tua saya, malu sama dunia. Bagaimana tidak? badan masih sehat, kebutuhan terjamin, tapi masih aja ngerasa kurang. Hiks.. Dosanyaa saya...
Bapak ini... meskipun mungkin hidup ngga begitub ramah terhadapnya, dimana ia harus tetap bekerja keras saat fisiknya harusnya sudah lemah, harusnya hidupnya sudah jadi tanggungan anak-anaknya, Beliau tetap semangat, setiap pagi saya sering dengar suara Bapak lewat depan kos, tapi baru kali ini saya ketemu beliau. Bicara tentang Bapak, saya juga punya 2 orang tua yang masih bekerja keras seperti bapak saat usianya telah senja. Orang tua ini.. meski hidup tak ramah padanya, mereka tetap ramah pada dunia. Sehingga apa yang sebenarnya menyakitkan, ngga lagi dirasa sakit. Apa yang sebenarnya berat, karena telah terbiasa menjadi terasa ringan.. Semoga ALLAH memberikan kebahagiaan pada Beliau-Beliau semua. Orang -orang Tua Perkasa yang masih berjuang, seolah mengejek para pemuda yang hanya bisa mangkal di emperan toko, nggak pernah mandi dengan gayanya yang aneh, nggak bekerja ataupun sekolah. Yang seharusnya anak-anak muda seperti inilah yang dibilang hidup segan mati tak mau. Please be nice life, Pleace be nice to our life.


You Might Also Like

0 COMMENT