Random (again)

May 16, 2016

Labil.

yha!

sewaktu saya masih kecil dulu, saya berpikir bahwa menjadi dewasa itu mudah. Saya pikir, seiring dengan semakin tuanya umur, maka sikap saya pun akan berubah menjadi lebih dewasa, lebih wise dan lebih bisa mengontrol emosi saya sendiri.

saya mungkin cukup paham pada diri saya sendiri, namun ada beberapa titik dimana saya tidak dapat memahami diri saya sendiri (haha). saya sadar, saya sering "melompat-melompat", bisa jadi ke depan, ke belakang, memutar, namun kemudian kembali ke keadaan yang sama. maksud saya adalah, saya kurang lebih kurang konsisten. yha! bisa dibilang saya adalah orang ter-random sedunia, atau boleh dibilang orang yang mood swing nya dalam hitungan detik.

entah kenapa saya terlalu banyak berpikir. banyak sekali hal yang saya pikirkan, dan banyak hal tidak penting yang saya pikirkan (haha). sedihnya, saya kadang overthinking terhadap sekeliling saya, walaupun di luar saya bilang " I dont care". atau kadang-kadang saya menjadi orang yang "do it now, think later" dan kemudian menyesal atas hal-hal bodoh yang saya lakukan (-_-").


jika banyak orang yang bilang "aku tuh ngga paham sama kamu", atau "aku ga bisa ngikutin jalan pikiran kamu", atau lain-lainnya. saya maklum.

gimana yaa... kadang ide-ide dengan sendirinya meledak-ledak di kepala saya dan saya impulsif sekali melakukan hal yang baru saja saya terpikirkan. jadi predikat "person with the well plan" ngga mungkin lah nempel sama saya.

tapi... bukan berarti saya orangnya messy banget yang apa-apa serba dadakan. saya justru ga suka sama yang namanya SKS atau sistem kebut semalem. contohnya, misal saya akan pergi travelling ke suatu tempat, bisa jadi saya sudah prepare semuanya seminggu atau sepuluh hari sebelumnya. 

susah ditebak ya?
yha! karena saya sendiri gatau pasti mau saya apa! hahaha

dengan perilaku saya yang serba dadakan, tiba-tiba, impulsif, reaktif seperti ini, banyak orang yang suka ga cocok sama saya. ditambah lagi, saya orangnya ceplas-ceplos. saya orang jawa, tapi filosofi jawa "nampa njobo, mendhem mburi (menerima di depan, mengubur dibelakang)", atau bahasa gampangnya di depan senyum, dibelakang dongkol, nggak ada sama sekali sama saya.


saya ngga suka posisi abu-abu, posisi nggak jelas antara iya dan tidak. termasuk pada seseorang, kalau saya suka saya bilang suka, kalau saya ga suka saya bilang ga suka. bukan berarti saya nggak suka sama dia terus saya ga mau temenan sama dia atau gimana. saya lebih suka ngomong ke orangnya langsung tentang apa yang ga saya suka dari dia ketimbang kebanyakan ngomongin dia dibelakang sampai jebot. buat saya , "ngapain ngomongin orang dibelakang terus-terusan, mengkritik mati-matian tapi ga pernah disampein ke orangnya langsung?". biasanya sih saya langsung "serang" aja, saya ngomong apa yang ga saya suka dari dia (tentunya dengan manner, bukan ngebully la-la-la loh ya). setelah itu yaudah, jadi biasa lagi. buat saya, kalo emang kita temenan dan tinggal di wilayah sosial yang sama, wajib hukumnya saling ngingetin, bukan malah ngomongin di belakang, ya tho?.

jadi inget, dulu saya pernah nyamperin dosen saya yang agak arrogant pas ngajar di kelas, dan bilang kalo saya ga suka cara beliau ngajar (dan saya tau sebenernya semua anak sekelas ga ada yang suka sama cara beliau).

Jadi gini ceritanya. dulu ada namanya mata kuliah etika profesi, normalnya, namanya etika profesi, harusnya dosennya harus yang seprofesi sama kita dong, ya ga sih?. entah kenapa saat itu, dosen pengampu mata kuliah tersebut adalah dosen dari jurusan sebelah yang memang sudah terkenal agak bertolak belakang dengan jurusan kami. jadi ya joko sembung naik ojek, ga nyambung jek!. kami sekelas cuma ada 13 anak, dan semua satu jurusan dengan saya. selama ngajar, sang dosen agak males-malesan, kadang kalimatnya ngga enak, selain itu sering nyindir jurusan kami yang katanya ngga realistis atau apalah bla-bla-bla. temen-temen saya sekelas sebenernya ga begitu suka sama apa yang disampaikan beliau, tapi lebih memilih untuk diem aja.

tiba suatu saat presentasi, beliau agak marah sama saya, karena waktu presentasi dari 3 orang anggota kelompok saya, tapi cuma saya sering menjawab pertanyaan dari audiens (atau mungkin alasan lain, saya kurang tau). akhirnya selesai kelas, saya ngikutin sang dosen ke ruangannya. kemudian saya tanya kenapa beliau marah, dan saya ngomong jujur dong, kalo sebenernya sejak awal saya dan beberapa teman kurang cocok dengan materi kuliah beliau la-la-la. kemudian saya minta maaf. kurang lebih satu jam saya berada di ruangan sang dosen, tau ga ngapain? sang dosen yang awalnya kesel banget sama saya, dan saya yang awalnya jengkel juga (wakakkaka) malah ngobrol ngalor-ngidul. beliau malah cerita tentang keluarganya, tentang proyeknya, sampi cerita tentang duren (-_-"). begitu pula saya, malah cerita tentang keluarga saya dan macem-macem.

keluar dari ruangan beliau, temen-temen saya dengan muka cemas langsung nanyain saya "kamu gapapa, Nin?". dan mereka malah kaget lihat ekspresi saya yang biasa aja, ditambah lagi cerita saya selama di dalem ruangan beliau. minggu selanjutnya, sang dosen ngajarnya jadi enak, udah ga suka nyindir lagi, materinya juga mulai jelas. sampai terakhir kali saya di kampus, sang dosen suka nyapa saya kaya nyapa temen sendiri (yang ini agak absurd sih) wkwkwk. 

ya saya mah gitu orangnya.

tapi bukan berarti saya orangnya over-confident. justru sering kali saya mikirin banget, apa yang udah saya lakuin. jadi, biasanya saya mikir bangetnya belakangan, banget hahahaha. terus galau, terus sedih, baru akhirnya minta maap sama orang-orang kalau-kalau saya ada salah (-_-")


meskipun saya orangnya suka "nembak" langsung gitu, bukan berarti saya benci sama orang tersebut. saya manusia, banyak salahnya (apalagi manusia macem saya. haha). setahu saya, selama ini saya ngga pernah benci sama orang, benci sebenci-bencinya, ga  pernah. mungkin marah sama orang sering, biasanya saya kalo lagi kesel ditumpahin langsung, makanya kadang mulutnya suka ga kontrol. tapi abis itu yaudah, saya selalu minta maaf sih di akhir. tapi yah, "YOU ARE FORGIVEN, BUT NOT FORGOTTEN" paham kok saya. orang mau ngebenci saya, mau mikir apapun tentang saya itu hak mereka kok. jadi ya saya ngehargain aja apa yang orang pikirkan, apa yang orang mau lakuin.

anw. buat temen-temen saya yang masih disamping saya sampai saat ini, ya da real MVP! (tium atu-atu)

well, termasuk setelah baca tulisan ini. pasti banyak banget yang mikir macem-macem. itu hak kalian, bebas saya mah, hehe. tapi, buat semuanya yang pernah terluka oleh apa yang saya lakukan, saya mohon maaf ya. mohon maaf sebesar-besarnya. kalo saya ada salah apa-apa yang mungkin saya ngga sadar ngelakuinnya sama kalian, saya minta maaf. kalau ngga suka sama saya, ngomong langsung aja ke saya, saya bakalan open banget dan ngehargain banget kok. jangan suka ngomongin orang di belakang, dosa katanya :p

bhay~


You Might Also Like

0 COMMENT