Urip sih penak jaman semono.

October 31, 2016


Graeme head over heels in Dandelions by Danielle Vennard:

Hola!


Saya senang, akhir-akhir ini saya jadi lebih positif terhadap hidup, meskipun ya masih ada galau-galaunya dikit. Saya percaya bahwa galau itu tiada akhirnya haha.

Beberapa minggu lalu, temen saya si Pink bikin tulisan di blognya dengan judul “Oleh Nakal Tur Sing Sembodo”. Lagi-lagi cerita tentang jaman-jaman masih enak, dimana hal tersulit cuma PR matematika aja. Jadi saya juga pengen cerita tentang jaman saya masih muda dulu.

Banyak orang bilang, masa yang paling indah adalah masa-masa SMA. Tapi buat saya, masa paling indah adalah masa-masa SD. Sebenernya waktu jaman SD, saya termasuk korban bullying, karena badan saya paling besar, termasuk anak rajin, dan selalu dianter sopir kalo sekolah. “Kenapa badannya gede kok malah dibully?”. Nah, saya pernah ngobrolin tentang itu juga ke beberapa temen saya waktu udah kuliah. Ada beberpa atemen yang bongsor juga, tenyata kami hampir sama nasibnya haha. Yang paling sering kami alami adalah, pada masa SD kami selalu baris di bagian paling depan, selalu ditunjuk jadi ketua kelas, dan selalu dapet perlakuan ngga enak dari temen-temen lainnya. Tapi yang bener-bener membekas adalah caci maki sih, bikin tingkat kePDan saya drop banget, bahkan mungkin masih ngefek sampai sekarang.

Saya masih inget, jaman SD dulu tiap tahun kami ada pemerikasaan kesehatan, termasuk tinggi badan dan berat badan. Yang saya inget waktu kelas 3 SD berat saya sudah 44kg dengan tinggi 153cm. hehe. Bayangin segede apa saya jaman itu? Sementara temen-temen yang lain, kelas 3 SD masih bener-bener terlihat seperti anak-anak. Karena saya terkesan “raksasa” dibanding teman lainnya, saya sering banget dapat bully yang selalu nyerang fisik.

Selain di caci maki, kadang mereka ngajak berantem juga. Jadi ada cerita jaman SD, permainan yang paling saya suka adalah main “bentengan” apa ya nama Indonesianya? Jadi permainan terdiri dari dua tim, tiap tim bebas mau berapa orang, tapi jumlah anggota antar tim harus sama. Tugas tiap tim adalah melindungi bentengnya agar tidak direbut lawan. Nah, biasanya, orang yang badannya besar akan menguntungkan tim tersebut. Karena tngannya panjang, langkah kakinya panjang pula, jadi larinya cepet dan tangannya dapat meraih benteng lawan lebih mudah. Waktu itu di kelas, cewe yang badannya besar dan mau main lari-larian hanya saya, lainnya cowo semua haha. Ada suatu waktu, tim saya menang main. Dan tim lawan tidak terima. Namanya juga anak kecil, akhirnya berantemlah kita. Waktu itu ada satu anak yang emang terkenal super bandel, namanya Randy. Saya berantem beneran sama dia, lari keliling sekolahan, kemudian jotos-jotosan. Saya kalo berantem ngga pernah main-main haha, kalo mukul, mukul beneran. Waktu itu saya nonjok Randy tepat dihidungnya, dan mimisan -__- haha. Kemudian dia marah besar, akhirnya saya dipukul-puku kaga jelas berkali-kali. Tapi tetep aja saya ketawa-ketawa, wong saya berhasil bikin dia mimisan. Haha

Sebenernya itu bukan kali pertama saya berantem. Jaman TK, saya pernah dikunciin di kamar mandi, saya kurang tau siapa yang ngunciin saya. Tapi TK saya dulu agak serem, kamar mandinya juga gelap. Saya sempet ketakutan, akhirnya ditolongin sama pak bon TK. Keluar dari kamar mandi saya langsung marah-marah sama satu teman yang saya sinyalir ngunciin saya di kamar mandi. Akhirnya kami berantem, tapi dia ga sampe mimisan kok. Pernah juga pas masih TK, saya ikut kakak saya les Bahasa Inggris. Kemudian ada satu temen kaka yang ngatain saya. Namanya juga anak kecil, kesel dong saya dikatain. Akhirnya itu orang saya samperin, saya tonjok mukanya. Dan dialah korban mimisan saya pertama kali. Haha

Dulu emang hidup saya balance (LOL), antara dibully dan revenge nya haha. Ngga ada yang namanya dibully atau habis berantem, terus cerita ke Eyang atau Papa sewaktu di rumah. Orang tua, taunya saya sekolah, juara kelas, udah beres. Palingan, eyang uti suka nanya tiap pulang sekolah “Adek, kok bajunya kotor semua kena tanah, kamu habis ngapain?”. Saya Cuma jawab “Tadi bersih-bersih meja di kelas, banyak debunya”, atau “ Tadi aku jadwal piket, jadi kotor abis sapu-sapu”. Masa-masa SD nyenengin banget deh. Kaga mikir apa-apa selain main, pelajaan sekolah juga masih gampang banget. Main terus, kaga pernah belajar, tapi nilai masih terselamatkan. 

Sekolah SD saya jaraknya lumayan jauh dari rumah, sekitar 5km, jadi harus diantar jemput sama eyang kung atau sopir. Pernah suatu waktu sebenernya saya udah pulang sekolah agak pagian, karena ada rapat guru. Harusnya kalo pulang pagi mah saya nelpon rumah minta dijemput. Tapi kali ini ngga, saya langsung pergi maen kelereng di rumah temen, abis itu main ke Pabrik gula deket sekolahan, ngambil tebu di lori, dan main ke sungai deket sekolah. Akhirnya sekitar jam 3 sore, saya baru nelpon minta dijemput. Sudah pasti saya kena marah, pasalnya sopir udah nyariin saya keliling sekolahan, nanya ke beberapa orang deket skolahan, dating ke rumah beberapa temen saya juga, tapi yaudah. Haha

Pernah lagi waktu itu sudah jadwalnya pulang. Tapi saya belom dijemput. Karena lagi mager ngga mau main kemana-mana, akhirnya saya memutuskan jalan kaki pulang ke rumah. Di tengah jalan, saya ketemu sama eyang kung, eyang minta maaf jemputnya telat, tapi tetep ngeyel ngga mau naik motor. Abisnya udah terlanjur kesel, udah jalan 3km an juga. Akhirnya eyang kakung tetep naik motor di belakang saya, sementara saya bener-bener jalan sampe rumah. Pokoknya, kalo nggak, ya nggak! Haha

Jaman SD indah bangetlah, temen-temen saya juga lebih beragam, etnik dan agama macem-macem. Rasanya damai aja jaman SD dulu. Meskipun nakal dan keras kepala tapi tetep sembodo. Urip sih penak jaman semono.


#gagalmoveon

You Might Also Like

0 COMMENT