golongan darah

February 04, 2017

When people ask what you do. Answer: Whatever it takes.:

saya bukan tipe orang yang suka mampir ke rumah orang untuk sekedar basa-basi atau ngobrol doang kalo memang ngga ada undangan buat party atau sekedar makan-makan. bukan karena saya sombong atau gimana, tapi saya merasa kurang pede untuk bertemu atau memulai suatu obrolan, dan saya merasa kurang nyaman aja. sepertinya saat saya pulang ke indonesia nanti, akan banyak teman-teman lama saya yang akan kaget dengan sifat dan sikap saya sekarang. lebih pendiam, mungkinkah (?)

kemarin sore, karena kepentingan PPI, saya mampir ke rumah temen saya buat ngobrol-ngobrol sekaligus wawancara. kami ngobrol banyak hal, tentang Indonesia saat ini sampai ngegosip ngomongin orang. dan yang paling seru saat kita ngobrolin tentang golongan darah. dua teman saya ini bergolongan darah B, dan keduanya sama-sama tipe orang yang selow. percaya atau nggak sih sama pengelompokan orang sesuai golongan darahnya. tapi kadang saya juga bisa nebak golongan darah seseorang dari sikapnya, bahkan pada saat pertama kali. atau sebaliknya.

saya bergolongan darah O, yang berdasarkan golongan darah, hidupnya agak awut awutan, sekenanya, seadanya, panikan (tapi ga separah si A), pemberani, ambisius, suka menolong, dam kekanak-kanakan. dang!! semuanya kena sama saya. si temen saya ini juga cerita kalau dia ngerasa, golongan darah juga mempengaruhi kecocokan untuk bergaul dengan satu sama lain. biasanya, golongan darah B agak kurang cocok sama golongan darah A. dan bisa cocok sama golongan darah lainnya.

sebagai seorang golongan darah O, selama ini saya kurang peka sama sifat-sifat orang berdasarkan golongan darahnya. saya tau beberapa temen saya bergolongan A sangat amat ribet, tapi saya ya cocok-cocok aja, bahkan saya bisa dibilang dekat dengan temen saya yang bergolongan darah A. lain lagi dengan golongan darah B, saya bisa berteman dengan orang-orang bergolongan darah B. tapi ya ga bisa di patok gitu. Golongan darah B orangnya random abis. beda-beda tiap karakternya haha, ada beberapa yang bisa deket banget sama saya, ada beberapa yang cuma sebatas tau, sebatas temen. nah, kalo sama yang bergolongan darah O, saya biasanya saya bisa langsung tahu kalo dia O, tapi sering kali justru kami ngga cocok. mungkin karena kelakuannya sama, sifatnya hampir sama, sama-sama kerasnya, sama-sama pemberaninya, jadi malah ngga cocok aja haha. golongan darah AB? saya ngga pernah punya temen dengan golongan darah ini (kalo ga salah inget maap), ada satu anggota keluarga saya bergolongan darah AB, orangnya ambisius dan keras, tapi kadang selow banget, kadang juga ga jelas haha

terus,balik lagi ke obrolan kami semalam. saya seneng banget bisa ngobrol person to person semalam sama dua temen saya ini. karena memang beberapa minggu ini saya agak shock dan stress sama keadaan sekitar saya. setelah ngobrol santai cukup lama, rasanya jadi enteng. rasanya jadi kaya ``kamu nggak sendirian, nin`` gitu. saya sebenernya sadar bener bahwa stress yang sering saya alamin adalah karena saya sendiri. saya memang terlalu menuntut diri saya sendiri, akhirnya jadi ngga santai , dan jika saya gagal saya sedih luar biasa dan sebel sama diri saya sendiri.

pengen deh kaya dua temen saya itu, yang bisa santai dan ngga mikir macem-macem atau berlebihan tentang masa depan. hidup rasanya jadi tentram, ngga berasa dikejar kejar. mungkin, itu juga yang jadi rahasia merka bisa awet LDR an 10 tahun dan akhirnya menikah. saya aja sampe heran, kok bisa ada orang sewoles itu....

You Might Also Like

0 COMMENT