Mellow

March 01, 2017




“ Tapi goodbye is inseparable Nin, dunia orang dewasa. So go on with it. Maybe...what is left ya memories that we had. Jadi ya Im enjoying the moment while it last. Tapi I can assure you kalo gw ga akan ilang ga berjejak. You will find me for sure and keep in touch”

Kalimat di atas adalah sepotong obrolan saya lewat line dengan teman dekat saya disini. Sebenernya, awalnya saya lagi ngomongin tentang kebiasaan di lab saya. Dimana kalo ada student yang graduate, seluruh lab member bakalan ngasih message dan ucapan selamat atas kelulusan mereka. Berhubung anak-anak Japanese yang lulus periode ini termasuk anak Jepang yang paling dekat dengan saya, saya agak sedih berpisah dengan mereka. Bahkan pas nulis message buat mereka, saya hampir nangis inget-inget jaman dulu pertama masuk di lab ini. (Ya! Saya memang se-mellow itu. Thanks!)

Berawal dari cerita saya tentang anak-anak Jepang yang bakal graduate, dan teman saya menjawab dengan santai “ Kok gw ga sampe gt mikirnya ya. Maybe I wont see them again. Itu aja”. Kemudian saya baper dan membalas “Nanti kalo gue balik Indo lu juga bakalan mikir gitu?:(“. Dan di jawablah dengan kalimat di atas yang menurut saya ngena banget!

Saya juga heran kenapa saya mellow banget. Saya paling ga suka sama perpisahan. Rasanya selalu berat, ga rela, ga ikhlas. Maklum anaknya clingy dan kurang kasih sayang wahahaha?.

Tapi emang bener kata temen deket saya itu. Saya jadi mikir, sebenernya ketakutan saya selama ini tentang perpisahan, mungkin adalah salah sati tanda bahwa saya BELUM DEWASA!. Saya pribadi merasakan bahwa sekarang ini, saya jauh lebih tidak dewasa dibanding saya saat masih SMA. Kadang kalo diinget-inget, jaman SMA dulu saya dewasa banget. Selalu apa-apa serba terorganisir, beda banget sama sekarang yang apa-apa tinggal sekenanya. Mungkin bener kali ya kata orang, mending “nakal” jaman masih muda daripada nakal pas udah tua.

Well, nakal saya disini beda. saya lebih artikal nakal disini adalah sebuah kebebasan. Mau flashback dikit tentang masa SMA yang “katanya” seharusnya dilalui dengan penuh suka cita dan harus menjadi masa paling berkesan. Masa SMA saya berbeda, Saya harus bangun jam 4 pagi untul belajar dan sholat subuh, Setelah itu siap-siap dan berangkat ke sekolah pukul 6 pagi karena jarak sekolah yang cukup jauh. Sepulang sekolah, biasanya ada beberapa kegiatan organisasi seperti pramuka, broadcast, majalah sekolah dan sebagainya. Masa SMA saya semakin serius ketika saya masuk kelas 12. Dengan rutinitas pagi yang sama, sore hari ada kelas tambahan sampai jam 3 sore. Selepas ashar, saya biasanya pulang ke rumah, ganti baju dan berangkat lagi ke tempat les yang jaraknya sama jauhnya. Selesai les biasanya pukul 8 malam dan langsung tidur aja. Kadang karena sangking rajinnya, saya sudah bangun lagi pukul 3 pagi untuk sholat Tahajjud dan lain sebagainya. Saya hampir ga pernah punya waktu untuk jalan-jalan atau sekedar kumpul-kumpul sama teman. Makanya bisa dibilang saya ga punya temen deket pas jaman SMA. Selain iu, ortu saya termasuk cukup overprotective (?), saya ga pernah dapet ijin keluar buat main. Kata beliau “ngapain buang-buang waktu aja!”. Jadi, sangking “sibuknya”, saya bisa tuh dulu nabung sampe banyak banget hanya dengan ngumpulin uang saku 10rb perhari, dengan jatah bensin 8rb per 2 hari. Masuk akal, kalo pas jaman SMA saya lumayan kurus kering dengan berat badan 30kg lebih ringan dari sekarang haha! selain itu, jaman SMA kayaknya masa-masa banyak masalah. Dan dulu saya anaknya kalem, yangkalo ada masalah bisanya cuma diem dan nangis aja, tapi kepikiran terus sampe setengah gila (ini lebay). Tapi saya ga pernah nyesel. Meskipun ada yang nyindir “mending mantan preman daripada mantan alim” itu mah terserah ente aja, yang penting ente bahagia :). Syukur kalo dengan ngatain ane ente jadi bahagia (sarcasm).

Oke balik ke mellow-meloow-an. Ya gitu. Karena sekarang saya telah menjadi “manusia biasa” saya merasa hati saya lebih rapuh, namun kelakuan saya lebih bodo amat. Beberapa kali saya mencoba untuk menerima kenyataan, tentang kekalahan, tentang kehilangan. Berat sih, tapi ya mau gimana lagi? Namanya juga hidup. Saya sudah kehilangan banyak orang yang saya cintai, kehilangan dan nggak akan pernah kembali lagi. Di awal masa kehilangan, saya masih selalu mempertanyakan keputusan Tuhan. Tapi, kemudian saya yakin keputusan Tuhan tidak pernah salah. Mau ngeyel bagaimanapun, Tuhan tidak sama dengan pemerintah. KeputusanNya adalaxh mutlak. Tak dapat di ganggu gugat. Orang-orang yang telah pergi meninggalkan saya pasti telah mendapatkan tempat yang lebih baik daripada disini.

Kemarin, sahabat terbaik saya baru balik ke Indonesia, for good. Sedih sih. Awalnya kepikiran “kalo dia pulang, aku main sama siapa?”,”kalo dia pulang, nanti hunting foto sama siapa?”, “kalo dia pulang, nanti jalan-jalan sama siapa?”. Well, you know. Im that kind of person. Saya ga punya banyak teman, tapi sekali saya dekat dengan seorang teman, saya bisa nganggep dia segala-galanya. Which is mungkin kadang orang tersebut ngerasa di apresiasi atau malah ngerasa saya terlalu annoying. Tergantung. Pas nganter dia sampai di stasiun, saya sebenernya udah sedih banget, tapi saya tahan-tahan. Saya tahu, dia harus kembali buat meraih masa depannya, buat kebaikan dia juga. Jadi ya, lebih baik saya ga pasang muka sedih atau gimana biar dia tetep semangat juga! Tapi memang hati ga pernah bohong, setelah dia pergi ya tetep mewek juga. Langsung lari ke toilet stasiun dan diam selama kurang lebih 30 menit sampai pikiran menjadi jernih. Kadang lucu, tempat yang tidakjernih membuat pikiran menjadi jernih.

Beruntung. Mungkin saat ini belum dekat dengan jadwal mens saya. Jadi hormon dan emosi masih stabil. Setelah teman baik saya balik, saya mulai mencoba bergaul dengan teman-teman yang lain. Orang baru, yang ngga pernah saya ajak jalan sebelumnya. Dan wallaaa! Ternyata seru juga, dan lumayan klik. Kalo kasarannya, pas selesai jalan,dalam hati, saya bisa komen “asik juga lu diajak jalan. Gua masukin list person to be hangout with dah”.

Saya sebenernya pengen banget merubah lebiasaan buruk saya yang selalu stuck sama beberapa orang aja. Sebenernya, bagus ga sih bergaul yang cuma di lingkaran kecil aja? Bergaul sama orang yang itu-itu aja? Jalan sama orang yang sama terus? Well, dari dulu selalu gitu.

Kalo kata Katy Perry, “I fall in love every time. And I don't really fall in love a lot, but when I do, I fall hard.”, ini saya banget sumpah! Meskipun muke saya garang, galak, jutek, dan nyebelin. Percayalah, dibalik chasing yang anti pecah ini terdapat kembang tahu yang rapuh. Yang di sendok aja hancur. Tapi saya akui hidup saya memang belum lengkap. Hidup saya pun belum dewasa. Kalo boleh dikata, memang usia saya udah 25, tapi mental dan jiwa saya akan selalu dalam masa pertumbuhan. Dia akan berubah dan menyesuaikan dengan keadaan. Dan saat ia berusaha untuk menyesuaikan diri, disitulah jiwa saya akan belajar, dan kata pak guru proses belajar itu tak akan pernah ada hentinya. Kembali lagi ke filosofi kembang tahu, saya mellow seperti apa adanya saya. Bahasa kocaknya, saya hanyalah kembang tahu rapuh yang mencari kehangatan, mencari wedang jahe yang siap untuk menjadi wadah menjalani kehidupan bersama.

Eaaaaaaa. Ntut.

Sekian, selamat malam.

You Might Also Like

0 COMMENT