Ngomongin sosmed lewat sosmed

March 29, 2017


pict by @sallustration

"Gue cuma pengen jadi bahagia, gue bangun tidur semua orang bahagia, gue tinggal sama orang-orang yang gue sayang. Yang kaya gitu bisa disebut sebagai cita-cita atau nggak?", tanya dia pas saya lagi sibuk buka laman Linkedin Jobs

halo.

akhirnya saya ada niatan nulis lagi setelah beberapa bulan lalu sebenernya banyak banget yang jadi inspirasi buat bikin tulisan baru tapi mengurungkan niat buat menulis.

ngga tau ya, sekarang jadi agak males buat nulis karena mau membatasi show off   aja. tapi, nulis di blog gini termasuk show off apa ngga ya?


ngomong ngomong soal show off, sebenernya wajar sih buat jaman sekarang. terutama di kalangan orang beken, banyak yang demen dikit-dikit update. lagi nyatok rambut update, lagi dugem update, lagi di kasur sama lakinya juga update. yah kalo artis mah ada excuse kali ya buat update, beda lagi sama yang ngartis. ngomong-ngomong, kemaren ada temen, si bapak muda, nulis tentang dampak ketergantungan sosmed. sebenernya saya ngerti sih dampaknya, dampak buruk lebih tepatnya, setelah nonton video Simon Sinek tentang generasi M yang dapet notif sosmed aja udah seneng. kerasa banget sih, sosmed bikin semuanya jadi ngga real. berasa punya temen, berasa ada yang nemenin tiap malem hanya karena nonton instastory temen, padahal semua itu maya! ngemeng ngemeng, fitur snapchat mitai, sekarang udah ada dimana-mana (kasian snapchatnya sendiri malah jadi ga laku sekarang). agak kaget dan "meh" sebenernya pas update path, ada pathstory, begitu pula dengan facebook. orang makin gampang nih ngerasa "punya temen"nya dengan hanya snap sana snap sini. (saya juga, termasuk yang sering banget update wkwkwk tapi udah dikurang-kurangin kok biar ga mabok) dan memang beneran kerasa, sosmed bikin hidup ga nyaman. karena kita bakalan lebih gampang "compare stories" sama kehidupan orang lain. 

terkait tulisan di blog si bapak muda, saya dan temen baik saya pun ikutan ngebahas ini. misalnya gini, kalo ga ada sosmed, anggep aja line deh, pasti malem-malem begini saya kesepian dan ga tau mau ngapain. misal mau ngabarin orang tua, kalo ga ada sosmed, harus nunggu berbulan bulan karena pake pos merpati. Atau misal tengah malem pengen curhat sama temen yang sama-sama tinggal disini, saya harus jalan minimal 1km buat sekedar cerita-cerita. hehe Sebenernya kita sama-sama sadar kalo emang sosmed bikin kita ngerasa sabishi, tapi apa iya? sementara kalo hidup disini, rasanya bakalan lebih sabishi kalo ga ada sosmed deh! hehehe (pembelaan) atau sebenernya, sosmed bikin rasa sabishi sementara itu hilang dan berubah menjadi SABISHI YANG HQQ??!!

saya pribadi, mungkin bisa dihitung jumlah kalimat yang saya ucapkan dari pagi sampe malem. let say dari jam 10 pagi sampai jam 7 malem lah. Saya paling ngomong ga lebih dari sekedar "yes" or "no" secara saya ga bisa nihonggo mereka juga ga nyambung diajak ngomong eigo, kalo lagi untung, biasanya saya dan temen international makan bareng dan baru ngobrol obrolan ringan dan menyenangkan, sesekali main kartu dan ngobrol ngobrol ringan lagi. tapi itu semua ya ga lebih dari small talks belaka! Yang paling parah, pasti akan ada satu waktu dimana saya nggak ngomong sama sekali dari pagi sampe sore di lab. penat? ya pasti! tapi karena saya punya sosmed, saya terselamatkan! haha seenggaknya saya ga ngerasa penat-penat banget setelah nonton video 9gag sampai ikutan menggunjing lewat akun sampah lambe_turah.

oh ya, kalo pernah baca postingan blog saya, masih inget ga sama tentang temen Pakistan saya satu lab, yang bakal lanjut PhD ke Manchie? saya demen tuh ngobrol ama dia. sebut aja namanya Em. dia ini masih 20 tahun, masih muda bat lah kalo dibanding saya. anaknya sederhana, tapi saya tau dia sebenernya bukan orang sembarangan. karena recently saya lumayan agak deket sama dia, saya mulai merhatiin kebiasaan dia. Dia bisa dibilang adalah orang yang paling gabisa ngikutin kebiasaan "ribet ala orang Jepang" di lab saya. contohnya gini, lab saya punya core time jam 10 pagi sampai jam 5 sore. ada atau ngga ada kerjaan kita harus dateng tepat waktu, dan harus ada di lab (kasarannya setor muka ke pak guru). Anak-anak Japanese, dan beberapa anak International mematuhi aturan itu. tapi beda dengan dia. Dia sering banget telat! bukan karena dia ga bangun pagi atau gimana. dia cuma memang ingin dateng jam segitu. biasanya si Em ini baru dateng saat kami makan siang. dan dengan santai dia jalan sambil senyum lebar, selalu dengan tumblr teh di tangannya, kemudian menyapa kami "good morning", kemudian ngeloyor masuk ke dalem ruangan office dengan santainya. I SALUTE YOU!

pernah doi ditanya sama senpai "kamu kok telat terus sih tiap hari? bangun siang ya?"
dia jawab "ngga lah, gua selalu bangun fajar buat shalat. setelah itu baca buku sambil menikmati matahari terbit. abis itu ngelakuin banyak hal menyenangkan misal baca buku, minum teh, macem-macem deh!"
ditanya lagi dong sama senpai saya, "lah, kenapa bukannya cepet-cepet ke kampus deh?"
lagi-lagi dengan enteng dia jawab, "hmm, aku cuma gamau aja ke lab. aku ga ada kerjaan, yaudah aku ga dateng. emang mau ngapain dateng pagi-pagi?"
wahahahaha! demen bat gua!

ni anak kadang super crazy! hal lain yang bikin saya demen sama dia ada lagi. Jadi di ruangan office tiap siswa dikasih desk pribadi, dengan 3 drawer dan 1 rak buku kecil. Normalnya, semua penuh buku, kertas, jurnal atau sampah sampah presentasi lainnya. tapi beda dengan desk punya si Em. desknya penuh sama snack! mulai dari coklat, permen, teh, apa segala macem ada. Dia bilang, dia mau bikin desknya jadi tempat yang dia suka, jadi dia mau isi pake hal-hal yang dia suka aja. THUG LYFE!

disamping ke "gila"annya, tapi saya belajar banyak loh dari dia. pernah suatu weekend, saya sempet ngerasa bosen dan stuck, dan bingung mau ngapain. terus saya iseng ngeline dia. "hoy, lu ngapain kalo weekend begini?"
dia bales agak lama, dan begini jawabnya "biasanya aku pergi belanja ke supermarket, masak, baca buku atau baca al quran. aku seneng banget deh kaya begini. Weekend emang waktu yang paling ditunggu-tunggu ya!".

Seketika saya speechless sih. Soalnya pada saat itu saya lumayan envy sama beberapa temen yang di snapgram lagi pada pergi jalan-jalan, saya lumayan galau dan gundah gulana karena merasa rotten ga pergi kemana-mana. dan si Em, cuma dengan "begitu aja" jadi hepi banget. emang ya gue kurang bersyukur banget jadi orang! T_T

Tapi, beberapa weekend terakhir saya jadi lebih mager sih. kaya males gerak buat keluar rumah. rasanya kalo udah di rumah udah enak banget. saya mulai baca buku, yang dulunya paling ga tahan baca buku karena ngantuk, banyak godaan sosmed, dan lain lain. Sekarang ga terlalu bingung weekend mau jalan-jalan kemana. Kalo weekend paling nonton film, baca buku, maskeran, masak enak. Paling kalo mau jalan, biasanya sore pas senja gitu saya jalan ke taman belakang rumah. Nonton anak-anak  yang lagi pada main. Rasanya seneng aja lihat banyak anak anak main di taman, atau orang-orang yang ngajak anjingnya jalan-jalan, atau anak-anak yang main bola atau frisbee sama ortunya. damai rasanya hati beta! biasanya saya akan pulang setelah agak gelap dan mulai ngerasa dingin. recently saya juga jadi cape kalo ketemu orang. males basa-basinya! wkwkwk. Di lab juga kalo ga ada kerjaan, saya lebih suka ke perpus. Kadang di perpus pun saya ngga bakal bisa lepas dari earphone karena masih ngerasa "terlalu ramai" kalo tanpa earphone. 

ternyata jadi hepi emang tergantung sama diri sendiri ya. ngga perlu namanya ngiri sama orang. bahagia itu simple, gini aja udah hepi. udah enak dan nyaman. 

tapi tetep, saya generasi M yang butuh sosmed hahahaha. Kalo ga ada sosmed ga seru euy! ga ada bahan gosip dan bahan buat ngejudge, meskipun ngegosip dan ngejudgenya sendirian hahaha

PS:
1. video Simon Sinek bisa ditoton disini : https://www.youtube.com/watch?v=vudaAYx2IcE
2. illustrasi yang saya pake karya artis dengan akun instagram @sallustration

You Might Also Like

0 COMMENT