F**k you :)

May 13, 2017


Well I think you're just evil. You're just some racist who can't tie my laces. Your point of view is medieval
Fuck you
Fuck you very, very much. 'Cause we hate what you do. And we hate your whole crew. So please don't stay in touch
-Lily Allen-

Akhir-akhir ini suasana agak ga enak dan sedikit tegang yah? Saya sukses deactive facebook kurang lebih 2 mingguan karena udah males denger opini orang tentang ini dan itu. 

Bukan berarti mereka yang sependapat sama saya nggak nyebelin yah. Mereka yang sependapat sama saya juga sama-sama nyebelinnya sama mereka yang beda pendapat sama saya. Karena mereka keep spreading information dengan kemarahan yang sedimikian rupa. Apa bedanya?
sama-sama marah, sama-sama bikin timeline panas.

Kenapa cuma facebook yang saya deactivated? karena facebook adalah medsos besar yang bagus buat nyebar kebencian dan sampah-sampah ngga penting tapi gampang juga buat dibaca. 


Kemaren heboh pada nyinyirin anak-anak beasiswa pemerintah, yang dikata-katain korupsi uang negara segala macem, setelah itu berita rasisme di Indonesia yang ngga ada abisnya. Kalian pernah mikir nggak? Baca berita kaya begitu bikin fokus kita disini jadi kepecah! haha
Apalagi kalo orang tipe saya yang sekali mikir, mikirnya banget-banget. Makin dikatain, makin banyak berita miring, makin dimarah-marahin, makin kabur lah saya dari kenyataan..... wkwkwk
Tapi yang mengeneralisir anak beasiswa pemerintah sama, sini dah, pen bat gw ajakin ke lab, senggaknya buat jadi babu gw nyuciin tabung reaksi haha

Terus saya mikir lagi deh. Bisa jadi berita yang sampah abis selama ini tujuannya memang cuma satu. Bikin orang-orang terutama pelajar yang lagi sekolah di luar jadi "enggan" buat balik ke Indonesia. Berita yang begitu hebohnya, kadang menurut saya agak lebay. Pernah ngga kalian nanya langsung ke orang-orang di Indonesia, beneran nggak mereka mengalami hal-hal rasisme kaya begitu? Misal contohnya, kaya cerita temen saya di Australia yang jilbabnya ditarik oleh orang lokal. Kalo di Indonesia apakah sekarang sudah sampai tahap segitunya? Maksud saya, apakah temen-temen minoritas sampai mengalami hal segitunya? Apakah sampai mengalami harassment sampai pada tahap demikian?

saya tau, ketakutan pasti ada. apalagi buat temen-temen yang pernah mengalami kejadian 98. Tapi, beneran deh. saya rasa berita-berita dafuq itu cuma buat nakut-nakutin kita aja. Ibu-ibu tetep arisan seperti biasa kok meskipun mereka beda ras dan agama, papa saya masih makan soto ayam bareng sama sahabatnya yang beda ras dan agama juga. Menurut saya yah, berita ini dibuat biar kita jadi was-was dan jadi negative thinking satu sama lain. Karena berita tsb, kita jadi mikir yang nggak-nggak terhadap temen kita yang beda ras dan beda agama. Karena paranoid berlebihan, akhirnya malah kejadian beneran. Perpecahan yang kita buat-buat sendiri. Padahal kenyataannya mah nggak sama sekali.

Meskipun saya termasuk dalam kaum mayoritas terbesar di Indonesia, saya perempuan jawa dan muslim (well, well, terlahir muslim), saya sempet takut buat pulang, karena saya juga merasa minoritas sekarang, secara otak saya ga sama jalannya sama mereka mereka ahli surga. Tapi ya, rumah adalah rumah. Saya yakin kok, temen-temen yang memiliki ras minoritas nggak berdiri sendirian, kalo memang si mayoritas menyerang, saya akan maju di depan kalian selaku bagian dari mayoritas yang ada, dan saya yakin saya juga ga sendirian. Jadi sebenenrya, nggak ada yang perlu di takutin. Pikiran bakalan ada perang-perang segala macem, kayaknya nggak bakalan sampe segitunya. Inget ga? your destiny is based on what's on your mind.

yang saya lihat, aksi-aksi damai nggak penting kemaren, meskipun cuma bikin rame. Kayanya ga ada informasi tentang kejadian anarkhis kan? cuma emang mulutnya ga kontrol aja mereka, biasa lah dimaklumi, kan bumi dat........

Kita yang minoritas, kayaknya punya kelebihan dibanding mereka. Masa iya orang berpendidikan kalah sama yang kaya begitu doang? Percaya aja, perdamaian itu bukan hanya sekedar mimpi kok. Nggak usah takut pulang, nggak usah takut sama macem-macem. Nggak usah baca berita lagi haha, jangan peduli lagi sama yang nggak penting-penting gitu. Mending kerjain apa yang lagi ada di depan, totalitas. nggak usah mikir kemaren, nggak usah mikirin besok.

"Tuhan emang demen kok bikin perpecahan. Inget kisah Noah? rakyat awalnya aman dan baik-baik aja, tau-tau dibikin banjir bandang. Terus orang yang ga nurut sama Noah mati semua. Terus gimana dengan perempuan yang ga ikut kapal? gimana dengan anak-anak? Tuhan ternyata suka ngebunuh mereka." 

Kata temen saya orang Brazil. haha bener juga sih. Tapi dari kejadian sekarang yag bikin kita parno nggak jelas ini. Sebenernya juga udah di gariskan oleh Tuhan. This is what He want! Haha, salah satu keuntungan punya Tuhan adalah kita punya sesuatu untuk dikambing hitamkan. Kita bisa dengan gampangnya mengucapkan "Semua adalah kehendakNya", atau "Atas namaNya". Padahal Tuhan elu tuh kagak pernah nyuruh lu kaya begitu anjir! hahaha. Beda banget sama orang tidak bertuhan, orang Jepang contohnya. Kalo dia gagal ya berarti karena dia nggak totalitas. Kalo dia berhasil ya berarti dia udah melakukan yang terbaik. Nggak ada tuh namanya nyalah-nyalahin Tuhan. hehe

Maap ini blog paling sampah sih, tapi yaudah gitu aja.
hehe

You Might Also Like

0 COMMENT